3 Tahapan Utama dalam Penilaian Kinerja Karyawan

Pengelolaan dan penilaian kinerja pekerja merupakan bagian dari proses bisnis yang digunakan untuk memandu pekerja perusahaan agar menjadi individu-individu yang efektif, melalui penentuan target kinerja yang dibutuhkan guna mencapai keberhasilan kerja.

Sistem pengelolaan kinerja (Performance Management System) adalah sistem terintegrasi yang terdiri dari pemahaman mengenai siklus pengelolaan kinerja yang terbagi dalam 3 (tiga) tahap sebagai berikut:

1. Tahap Planning atau perencanaan.
2. Tahap Performing atau pelaksanaan.
3. Tahap Reviewing atau penilaian.

Performance Management merupakan suatu proses yang berkesinambungan, bukan sekedar kegiatan evaluasi kinerja (Performance Appraisal) yang hanya diadakan sekali dalam setahun.

Secara umum, siklus waktu Manajemen Kinerja meliputi 3 (tiga) tahapan utama yaitu :

Contoh LENGKAP KAMUS KOMPETENSI SDM dan Katalog KPI bisa di-download DISINI.

1. Tahap Planning atau perencanaan
yaitu penyusunan sasaran kinerja (Setting Expectations) berikut competency yang diharapkan yang dilaksanakan pada awal tahun.
Pada tahap ini (awal Tahun fiskal) akan terjadi proses diskusi antara pekerja dengan atasannya.

Download Kumpulan SOP Lengkap Bagian SDM, Katalog KPI Lengkap Semua Fungsi dan Tabel SALARY GRADE disini

2. Tahap Performing atau pelaksanaan
yaitu pelaksanaan pemantauan (Ongoing Tracking) dan umpan balik (Feedback) yang dilaksanakan sepanjang tahun berjalan.
Pada tahap ini akan terjadi proses mid-year review dengan harapan akan terjadi diskusi pertengahan siklus (di pertengahan tahun fiskal).

Pada tahap ini pula akan terjadi proses pemberian umpan balik, pemberian coaching dari atasan kepada staffnya, dan apabila diperlukan akan dilakukan review atas pelaksanaan sasaran kinerja yang telah ditetapkan pada tahap satu.

3. Tahap Reviewing atau penilaian
yaitu pelaksanaan review (Reviewing Progress) yang dilaksanakan pada akhir tahun. Pada tahap ini akan terjadi diskusi dan review dari keseluruhan pelaksaan kinerja selama satu tahun fiskal.

Setiap tahapan diatas akan dijelaskan secara lebih detil dalam bagian berikut ini.

Tahap Perencanaan Pengelolaan Kinerja

Penentuan sasaran berawal dari sasaran utama perusahaan yang diturunkan ke Group terkait kemudian turun ke Departemen hingga paling akhirnya pada tingkat perorangan.

Metoda penentuan sasaran kinerja perorangan bisa langsung didapatkan dari atasan (top-down), atau sebaliknya dari pekerja untuk kemudian didiskusikan dengan atasan, atau bisa juga merupakan gabungan keduanya. Inisiatif penentuan sasaran bermula dari atasan, namun pekerja bisa mengajukan usulan kepada atasan.

Pola top down biasanya berlaku bagi group-group utama korporat antara lain terkait Pemasaran dan Teknik; sedangkan pola diskusi tatap muka pekerja dan atasan (one on one discussion) umumnya berlaku bagi group pendukung (support).

37 Materi Pelatihan SDM yang Cetar Membahana dan Top Markotop. Download sekarang.

Apapun metodenya, hal yang penting adalah bahwa sasaran ini harus disepakati kedua belah pihak untuk periode 1 (satu) tahun kinerja yang biasanya diterjemahkan ke dalam bentuk indikator kinerja utama atau yang sering disebut dengan KPI (Key Performance Indicator).

Contoh LENGKAP KAMUS KOMPETENSI SDM dan Katalog KPI bisa di-download DISINI.

Ada dua jenis sasaran yang berkaitan dengan performance, yaitu:

1. Sasaran Kinerja, yang ditunjukkan oleh indikator pengarah (leading indicator) adalah sasaran yang merupakan pemicu yang kuat untuk tercapainya sasaran akhir.

Di dalam sasaran kinerja ini banyak hal ada dalam kendali Anda. Sasaran tersebut memberikan petunjuk seberapa dekat kinerja Anda terhadap tujuan atau sasaran akhir yang hendak dituju oleh unit kerja/group/korporat.

2. Sasaran Akhir, yang ditunjukkan oleh indikator akhir (lagging indicator) merupakan konsekuensi-konsekuensi dari tindakan akhir yang telah diambil sebelumnya.

Sasaran Akhir ini seringkali tertuju pada fokus hasil akhir (result focus) yang dicapai pada akhir suatu periode kerja.

Untuk mencapai sasaran akhir seharusnya didukung oleh sasaran kinerja. Sasaran akhir adalah tujuan ideal, sementara sasaran kinerja adalah pencapaian yang membutuhkan spesifikasi, ukuran kemajuan, dsb.

Proses penentuan sasaran kinerja tidak lepas dari proses penyelarasan tujuan-tujuan bisnis perusahaan mulai dari melihat kembali visi dan misi perusahaan, menentukan inisiatif-inisiatif strategis yang mendukung visi – misi di atas hingga menetapkan rencana-rencana bisnis dalam bentuk KPI.

Target perusahaan yang sudah ditetapkan tentunya menjadi landasan bagi Direksi untuk menetapkan sasaran kinerjanya. Sasaran kinerja ini kemudian akan diturunkan ke masing-masing segmen sesuai dengan peran dan tanggung jawab masing-masing yang pada unit terkecil merupakan sasaran-sasaran kinerja di tingkat perorangan.

Dengan proses ini diharapkan terjadi alignment atau penyelarasan sasaran-sasaran bisnis secara menyeluruh. Sehingga apapun yang menjadi tugas dan tanggung jawab di level perorangan, apabila dilakukan dengan sangat baik dan benar, akan mampu secara kolektif mendukung pencapaian target department, group, dan segmen mereka hingga target secara perusahaan.

Contoh LENGKAP KAMUS KOMPETENSI SDM dan Katalog KPI bisa di-download DISINI.

GRATIS - Template Tabel Performance Appraisal Berbasis KPI dan Panduan Balanced Scorecard. Download sekarang.

Free Ebook

Dapatkan GRATIS 3 ebook bagus tentang Strategi Pengembangan SDM, Manajemen Karir, dan Success Mindset. GRATIS!!!