Kenapa Bagian HRD Dibenci oleh Karyawan?

Karyawan merasa bahwa anggota staf HR tidak objektif dan tidak adil, apakah benar begitu? Keinginan mereka untuk mempertahankan pekerjaan mereka dan mendapatkan gaji yang lebih besar dan promosi mereka berikutnya kadang terhalang karena adanya HR.

HR juga rentan untuk mendukung manajer atas karyawan tanpa bukti dalam situasi tersebut.

Mereka menganggap bahwa keluhan terhadap karyawan lain adalah benar dan bahwa mayoritas keluhan dan situasi tersebut tidak pernah diselesaikan.

Pada dasarnya, HR bekerja untuk membangun strategi dalam perusahaan, menyediakan kerangka kebijakan dan prosedur yang berkaitan dengan pekerjaan staff, menyediakan alat untuk melakukan hal ini secara efektif dan memberikan bimbingan, dukungan dan rekomendasi untuk pelaksanaan yang efektif dari strategi, kebijakan, prosedur dan alat-alat yang dibutuhkan dalam perusahaan.

Dalam organisasi yang lebih besar, masalah transaksional tidak perlu menjadi domain dari praktisi HR dan ini telah menyebabkan pelaksanaan layanan bersama di banyak organisasi yang kompleks dan besar. Tidak ada kursi untuk HR di dewan ketika HR memiliki fokus utama yang dianggap sepele.

HR kadang memiliki hubungan yang kurang baik antara karyawan dan mereka sulit menjadi mitra strategis. Dalam situasi ini, praktisi HR dapat menemukan diri mereka dalam situasi sulit di mana kedua karyawan dan manajer percaya HR yang mendukung mereka. Hal ini sering dapat menyebabkan situasi di mana HR dikambinghitamkan dan tidak ada pihak yang puas dengan hasilnya.

Memang sangat sulit untuk memenangkan hati karyawan kembali ketika mereka telah membentuk opini buruk terhadap HR.

Bahkan jika staff HR di pekerjaan baru di perusahaan baru adalah advokat yang kompeten, peduli dan karyawan memiliki pengalaman yang lebih dari HR, maka banyak pandangan buruk mereka tentang HR. Ada banyak alasan mengapa HR sangat dibenci oleh karyawan, hal ini hampir terjadi pada semua perusahaan.

Berikut beberapa alasan mengapa karyawan benci HR:

HR dianggap tidak jujur
Banyak karyawan yang mengeluh bahwa anggota staff HR tidak jujur.

Mereka tidak mengatakan kebenaran tentang bagaimana mereka menangani situasi karyawan. Banyak karyawan percaya bahwa staff SDM tidak bisa dipercaya karena mereka berbohong untuk menutupi kesalahan penanganan mereka dari sebuah situasi. HR hanya peduli kepentingan perusahaan dan manajer.

Dalam setiap keluhan karyawan situasi HR akan berpihak manajer sebagian besar waktu. Bahkan jika Anda memiliki beberapa saksi atau karyawan telah berulang kali mengeluh kepada HR tentang perilaku yang sama, sisi SDM dengan perusahaan.

HR kurang efisien dalam bekerja
Keberadaan HR dalam perusahaan sering dianggap membuang banyak waktu atas pelaporan langkah-langkah efisiensi seperti persentase pekerja dengan pelatihan unggul atau tingkat kepuasan pekerja karena lebih mudah untuk mengukur daripada dampak dari kegiatan yang dilakukan oleh HR tersebut.

HR menyatakan bahwa kegiatan ini dan metrik penting untuk mengetahui, tetapi HR tidak mempertahankan bagaimanana keinginan karyawan.

Hubungan HR dan karyawan tidak bisa akur
Ada kesenjangan yang meningkat antara kemampuan yang berfungsi di HR dan intelijen perusahaan yang diperlukan bagi karyawan untuk menjadi mitra strategis dan sukses dalam sebuah organisasi bisnis.

Beban inti HR adalah untuk melayani tujuan bisnis organisasi, oleh karena itu, jika HR tidak memahami semua aspek bisnis, ia tidak akan mampu melakukan tugasnya secara efektif. Keterampilan tersebut harus digunakan dalam konteks dengan fungsi strategis perusahaan.

HR tidak bekerja untuk karyawa
Sebenarnya HR dipercaya menjadi pembela bagi karyawan, namun kini HR dipandang sebagai polisi jahat atau boneka manajemen puncak. Mereka dipandang sebagai penegak aturan untuk memastikan kesetaraan di seluruh organisasi.

Pendekatan kemungkinan untuk memahami organisasi dengan jelas menyatakan bahwa satu ukuran cocok untuk semua pendekatan mengabaikan kontribusi dari karyawan yang membawa ke sebuah organisasi yang mendorong keberhasilan organisasi pada akhirnya.

Akhirnya Jika laporan divisi HR untuk pimpinan, hal ini memperkuat keyakinan bahwa biaya dan kewajiban harus dikelola dengan biaya perbedaan individu. Dalam konteks tersebut menimbulkan padangan bahwa HR hanya bekerja untuk diri mereka sendiri, atau keinginan pimpinan saja.

Untuk sejumlah alasan, tidak sedikit peran departemen HR dari hanya perencana urusan perusahaan untuk meningkatkan semangat kerja karyawan, sebagian besar organisasi tidak mengerti atau memberdayakan sumber daya manusia yang memainkan peran strategis.

Bahkan ketika HR memiliki kemampuan dan keinginan untuk melakukannya, maka karyawan kadang masih tetap beranggapan bahwa HR bekerja hanya untuk masyarakat.

HR memang berurusan dengan kebutuhan karyawan, pengembangan dan komitmen, dibandingkan dengan yang lain dan hal ini membutuhkan pendekatan lebih keras. Kebenaran tentang kinerja HR adalah bahwa itu bukanlah sebuah variabel dengan hanya dua pilihan. HR harus mampu menyeimbangkan kedua kebutuhan organisasi dan kebutuhan tenaga kerja di dalamnya.

Di banyak perusahaan masalah dapat diatasi dengan terlebih dahulu memenuhi kebutuhan karyawan. Sebagai kebutuhan tersebut diterima oleh telinga HR dan ditangani sehingga kinerja organisasi dapat ditingkatkan.

Dari beberapa alasan tersebut maka banyak perusahaan yang menggunakan HR tanpa mempertimbangkan apakah karyawan menyukai HR tersebut atau tidak.

Bagaimanapun pandangan karyawan tentang HR, sebenarnya semua itu bisa diatasi ketika pimpinan, HR dan juga karyawan bisa berkomunikasi dengan baik. Komunikasi sangat penting agar tidak ada pandangan negatif tentang HR, tidak selamanya HR itu dibenci oleh karyawan.

Tidak selamanya pula HR tidak bisa bekerja dengan baik, semua itu tergantung bagaimana komunikasi yang dijalin oleh seluruh anggota organisasi.

Slide1

Slide1