Menyusun Sistem dan Kebijakan Remunerasi

Kebijakan remunerasi bagi eksekutif mencerminkan filosofi utama remunerasi dan prinsip-prinsip yang lebih luas dalam suatu perusahaan.

Ketika perusahaan menentukan kebijakan remunerasi dan pengaturan untuk para eksekutif, komite remunerasi menganggap gaji dan kondisi pekerjaan di tempat lain di perusahaan untuk memastikan bahwa struktur gaji secara tepat selaras dan bahwa tingkat remunerasi tetap sesuai dalam konteks ini.

Komite remunerasi menerima informasi tentang tingkat bonus dan gaji pokok untuk manajer lain di seluruh perusahaan untuk tujuan ini.

Dalam kaitannya dengan kebijakan manajemen dalam hal remunerasi, hal ini ditinjau dan disesuaikan dengan strategi bisnis untuk mempercepat pertumbuhan pendapatan agar bisa mendorong laba dan meningkatkan kinerja.

Desain struktur remunerasi telah dimodifikasi untuk mendukung strategi tersebut dalam jangka pendek dan ukuran kinerja jangka panjang. Pengukuran kinerja ini dipilih berdasarkan fokus tahunan perusahaan pada profitabilitas dan pertumbuhan pendapatan perusahaan.

Perusahaan bisa menentukan langkah-langkah strategis yang mencerminkan pengalaman pelanggan dan produk dalam perusahaan. Kebijakan remunerasi jangka pendek diperkuat oleh langkah-langkah jangka panjang yang seimbang. Kebijakan tersebut berkaitan dengan beberapa hal diantaranya profitabilitas, pertumbuhan organik dan penciptaan nilai pemegang saham yang berkelanjutan.

Komite remunerasi menganggap bahwa kebijakan remunerasi yang sukses harus memastikan bahwa pemberian remunerasi terkait dengan pencapaian target kinerja perusahaan dan keselarasan yang kuat dengan kepentingan pemegang saham.

Remunerasi mencerminkan membayar untuk kebijakan kinerja, bonus dan berbagi penghargaan terkait dengan kondisi kinerja dengan target yang telah ditentukan perusahaan.

Tidak ada pembayaran dilakukan di bawah ambang batas kinerja dan pada tingkat stretch kinerja sehingga hampir 70% dari total kompensasi disampaikan melalui insentif kinerja karyawan. Proporsi yang signifikan dari remunerasi adalah pedoman kebijakan bonus yang mendorong komitmen terus menerus untuk bisnis dari perusahaan.

Kebijakan remunerasi didasarkan pada prinsip-prinsip menyelaraskan hasil remunerasi dengan strategi perusahaan untuk meningkatkan kinerja karyawannya. Strategi remunerasi dan kebijakan yang mendukungnya, bersama-sama dengan deskripsi tentang bagaimana perusahaan percaya bahwa karyawan akan membantu perusahaan untuk lebih berkembang.

Perusahaan bertujuan untuk menyediakan imbalan kompetitif yang menarik, mempertahankan dan memotivasi eksekutif tinggi yang dibutuhkan untuk memimpin perusahaan sambil memastikan imbalan tetap yang tepat dan proporsional, baik bila dibandingkan dengan praktik pasar dan pengaturan remunerasi bagi karyawan lainnya di perusahaan.

Mayoritas remunerasi terkait dengan menuntut target kinerja yang baik dalam jangka pendek dan panjang untuk memastikan bahwa pihak tertentu mendapatkan imbalan yang selaras dengan kinerja yang disampaikan bagi pemegang saham.

Biasanya perusahaan bertujuan untuk memposisikan gaji pokok pada median kelompok karyawan dengan pembanding kinerja yang dimiliki masing-masing orang. Remunerasi dalam Undang-Undang Ketenagakerjaan, didefinisikan sebagai nilai total dari seluruh pembayaran dalam bentuk uang atau barang, dibuat atau karena seorang karyawan yang timbul dari kerja bahwa karyawan sedangkan di bagian 50 dari Lembaga Buruh Undang-Undang, remunerasi diartikan sebagai jumlah yang dibayarkan atau akan dibayarkan secara tunai kepada karyawan oleh pimpinannya.

Pimpinan hanya dapat membuat deduksi dengan persetujuan pekerja. Biasanya pimpinan harus memberikan pernyataan tertulis kepada karyawan pada saat atau sebelum waktu di mana pembayaran upah atau gaji yang dibuat untuk karyawan, di mana pemotongan hukum disertakan.

Sebuah kebijakan remunerasi juga disebut kebijakan kompensasi, hal ini hanyalah sebuah rencana pembayaran yang dimiliki oleh organisasi dan yang terutama menguraikan bagaimana karyawan akan dibayar untuk bekerja bagi organisasi.

Kebijakan ini mungkin menyatakan basis gaji untuk setiap peran dalam organisasi dan dapat menggambarkan kondisi di mana kenaikan gaji akan terjadi serta manfaat tambahan.

Manfaat dapat mencakup berbagai jenis insentif, bonus tahunan seperti itu, perjalanan ke luar negeri yang dibayar penuh oleh organisasi, rencana tambahan untuk karyawan dan banyak lagi konpensasi bagi karyawan. Selain itu, kebijakan remunerasi akan dirancang agar sesuai dengan organisasi tertentu dan tujuan yang diinginkan untuk mencapai.

Dalam sebuah organisasi tertentu, ada peran yang berbeda yang memerlukan berbagai tingkat tanggung jawab, tugas dan keterampilan masing-masing karyawan. Oleh karena itu, kebijakan remunerasi yang ada untuk menentukan tingkat upah yang tepat untuk setiap set tertentu sesuai dengan tanggung jawab dan tugas.

Perusahaan akan mengontrol bagaimana peningkatan pembayaran karyawan karena mereka mengambil lebih banyak tanggung jawab dan tugas-tugas atau mereka naik dalam peran yang lebih tinggi. Untuk sebuah perusahaan tertentu, kebijakan kompensasi akan dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti ukuran perusahaan dan profitabilitas, jenis usaha perusahaan melakukan, keterjangkauan dan tujuan remunerasi keseluruhan untuk perusahaan tertentu.

Sebagian besar tujuan tersebut akan bertujuan untuk mendorong kinerja dan prestasi karyawan. Prestasi karyawan sangat penting karena perusahaan biasanya berusaha untuk menjaga pekerja terampil yang memungkinkan mereka untuk mencapai tujuan mereka dan hal ini relatif lebih mudah dibandingkan jika para pekerja tidak hadir.

Oleh karena itu, membayar mereka pada tingkat yang membuat mereka bahagia adalah diperlukan untuk menjaga mereka di perusahaan.Umumnya, perusahaan akan mendasarkan kebijakan remunerasi mereka pada standar industri.

Patokan ini biasanya membayar rata-rata untuk perusahaan-perusahaan yang sama dalam bisnis yang sama. Setiap organisasi memiliki tujuan yang dibutuhkan untuk mencapai sukses dan dengan demikian jika sebuah perusahaan memiliki kebijakan remunerasi menonjol dibandingkan dengan pesaingnya, misalnya, perusahaan akan cenderung menarik calon yang lebih berkualitas untuk pekerjaan daripada pesaing.

Banyak insentif, seperti yang ditunjukkan pada kebijakan remunerasi, biasanya tidak dijamin dan biasanya langsung terkait dengan kinerja. Insentif biasanya berupa bonus tahunan, yang dapat dihargai kepada karyawan ketika dia melakukan pekerjaan di atas tingkat tertentu untuk tahun tertentu.

Jenis insentif dapat membuat karyawan bekerja keras untuk mendapatkan bonus tahunan, sehingga kedua perusahaan dan karyawan bisa mendapatkan keuntungan sesuai. Selain itu, kebijakan remunerasi mungkin diberikan dengan cara lain seperti program kesehatan, program pensiun dan segala macam rencana asuransi yang akan dibayar oleh perusahaan.

Slide1

Slide1